Rusia Incar Penambang Kripto Global Masuk Ke Negaranya

Rusia Incar Penambang Kripto Global Masuk Ke Negaranya

currency dan blockchain utama di Rusia meluncurkan proyek untuk membawa operasi penambangan crypto global ke negara itu di tengah tindakan keras penambangan crypto Cina.Dilansir dari Cointelegraph (19/7/2021), Asosiasi Ekonomi Kripto, Kecerdasan Buatan, dan Blockchain Rusia, atau RACIB, mengumumkan sebuah inisiatif yang bertujuan untuk mentransfer sumber daya komputasi global untuk penambangan kripto ke Federasi Rusia. Informasi lebih lanjut tentang proyek ini diharapkan akan dirilis di kemudian hari, juru bicara RACIB mengatakan kepada Cointelegraph.Baca Juga: Tennessee Niat Terima Pembayaran Pajak Lewat BitcoinUntuk mempromosikan dan mengimplementasikan proyek, RACIB bekerja sama erat dengan otoritas pemerintah Rusia dan perusahaan negara, membentuk berbagai kelompok kerja bersama dengan struktur negara setempat, catatan pengumuman tersebut.Salah satu kelompok tersebut berfokus pada proyek “penambangan ramah lingkungan” untuk membangun peternakan pertambangan dan pusat data yang ditenagai oleh sumber listrik terbarukan.Selain energi berbasis hidro dan nuklir Rusia yang kaya, kelompok tersebut berusaha untuk membangun operasi penambangan kripto berdasarkan sumber energi hijau seperti pembangkit listrik berbasis angin.Sebagai bagian dari proyek, RACIB sudah berkolaborasi dengan beberapa mitra asing termasuk konsorsium dari beberapa perusahaan terkait penambangan kripto terbesar di China. Pengumuman tersebut mencatat bahwa perusahaan dalam konsorsium mengendalikan “lebih dari 25% dari hashrate global cryptocurrency utama.”Menurut publikasi yang berfokus pada energi NS Energy, Rusia adalah negara terbesar keempat dalam hal produksi listrik, menghasilkan lebih dari 1.100 terawatt-jam energi per tahun, mengikuti China, Amerika Serikat, dan India.Menurut pengumuman tersebut, selama tahun 2021 Rusia telah mendirikan lebih dari 1.100 megawatt pembangkit listrik baru menggunakan ladang angin di daerah-daerah seperti wilayah Rostov, Republik Kalmykia, Adygea, dan Stavropol Krai.Inisiatif baru ini membawa peluang strategis lain bagi penambang kripto global di tengah perusahaan pertambangan China yang melarikan diri dari negara itu karena otoritas lokal terus menindak aktivitas penambangan kripto dan menghentikan pertanian pertambangan utama.Menurut data dari Cambridge Center for Alternative Finance, tingkat hash Bitcoin China sudah anjlok sebelum tindakan keras, turun menjadi 46% pada April 2021 dari 75,5% pada September 2019. Pada periode yang sama, pangsa tingkat hash AS melonjak hampir 17%. dari 4%, sementara tingkat hash Rusia dan Kazakhstan naik menjadi sekitar 8%.Rusia bukan satu-satunya negara yang menawarkan kepada penambang China kapasitas energinya untuk muncul sebagai pemain utama di industri ini. Walikota Miami Francis Suarez pada bulan Juni secara terbuka mengundang perusahaan penambangan crypto China untuk mempertimbangkan mendirikan pusat data di kota di tengah kapitulasi penambang di China.